Dengan Sepak Bola Anda Dapat Membesarkan Anak Anda Dengan Cerdas secara Emosional

“Ibu, saya terjatuh,” kata anak berusia 5 tahun kepada ibunya selama latihan sepak bola baru-baru ini. “Apakah Anda tangguh?” Tanya ibunya. “Yeah,” Togel Online katanya dan berjalan pergi dengan kepala tertunduk.

Saya berlatih sepak bola ini dengan anak perempuan saya, dan merasa sedikit tidak pada tempatnya sebagai satu-satunya ayah di sana. Ketika saya mendengar pertukaran ini, hal itu mengingatkan saya pada cara kita secara membabi buta mengikuti “sekolah tua” tentang bagaimana kita membesarkan anak laki-laki. Sekolah tua mengatakan bahwa anak laki-laki harus tangguh, mandiri dan menolak perasaan lemah atau takut. Ketika saya mendengar ibu ini bertanya kepada anaknya apakah dia tangguh, saya ingin mengatakan, “Yang Judi Online dia inginkan adalah meminta Anda untuk bertanya apakah dia baik-baik saja!”

Apa yang mendorong anak laki-laki “tangguh dan mandiri” menciptakan?

Pria umumnya belum menerima pelatihan “kecerdasan emosional” yang dimiliki wanita. Mereka memiliki waktu lebih sulit untuk mengidentifikasi perasaan mereka sendiri, juga perasaan orang lain. Mereka telah dilatih sejak dini untuk mengetahui bahwa menjadi tangguh lebih penting daripada menunjukkan perasaan.

Bila Anda mempekerjakan sekolah tua untuk mengangkat anak laki-laki tangguh dan mandiri, Anda merusak kemampuan anak laki-laki untuk merasa berhubungan erat dengan orang lain dan kemampuan mereka untuk memiliki kesadaran akan perasaan mereka sendiri. Anak laki-laki belajar untuk “menelan” perasaan tidak mampu atau lemah.

Masalahnya dengan menelan perasaan ini adalah bahwa hal itu juga mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mengakses perasaan lain. Orang yang memiliki kecerdasan emosional memiliki akses terhadap semua perasaan mereka, bukan hanya perasaan yang menyenangkan bagi mereka.

Hasil dari menelan perasaan ini mungkin adalah ayah dan pria yang “sukses” (mereka menghasilkan banyak uang), tapi tidak berhubungan dengan perasaan mereka sendiri dan mengalami kesulitan dalam mengasuh dirinya atau anak-anak mereka. Mereka cenderung mengalami kesulitan dalam mengembangkan hubungan yang sukses dengan orang yang mereka cintai.

Sebagian besar pria yang berkeliling hari ini melaporkan bahwa mereka juga tidak ingat dipeluk oleh ayah mereka dan / atau mereka belum pernah mendengar ayah mereka mengatakan “Aku cinta padamu” kepada mereka. Sangat mudah untuk melihat mengapa pria sering berjuang di bidang ini. Jatuh ke dalam perangkap sekolah tua untuk anak laki-laki itu mudah karena sudah menjadi standar bagi ayah untuk waktu yang sangat lama.

Hal ini sepenuhnya normal dan wajar bagi ayah untuk memiliki pemikiran yang bertentangan tentang masalah ini. Mungkin akan ada bagian dari diri Anda yang menginginkan anak Anda cukup tangguh untuk menghadapi dunia yang tangguh dan kompetitif.

Mungkin ada bagian lain dari Anda yang tidak ingin anak Anda menceraikan tiga istri – yang masing-masing dia salahkan karena pernikahan yang gagal – dan yang membeli mobil sport merah dan tergantung di bar single saat mencapai usia 50 tahun.

Ingat bahwa dunia tidak hanya bergerak menuju kecanggihan teknologi lebih tapi juga kecanggihan emosional. Mereka yang sepenuhnya berhasil dalam kehidupan mereka di generasi ini akan menjadi orang-orang yang mampu mengenali perasaan mereka sendiri dan juga perasaan orang lain. Berikut adalah beberapa gagasan tentang bagaimana Anda bisa membantu putra Anda sendiri dengan ini:

Apa yang bisa dilakukan ayah untuk membangkitkan anak laki-laki yang cerdas secara emosional
• Periksalah gagasan dan praktik Anda sendiri tentang bagaimana Anda membesarkan anak Anda. Apakah Anda mengizinkannya untuk mengungkapkan berbagai perasaannya, atau apakah Anda mendorongnya pergi secara emosional jika dia menunjukkan kesedihan, kelemahan, kerentanan, dan lain-lain?

• Berlatih, berlatih, berlatih. Tangkap diri Anda saat Anda berada dalam pola lama; Cobalah mengatakan lebih banyak hal seperti, “Itu pasti sulit bagimu” atau “Nak, saya mengerti betapa bodohnya yang Anda rasakan.” (Pekerjaan ini juga berlaku untuk istri).

• Kadang-kadang berbagi perasaan dengan anak Anda dengan cara yang sesuai dengan usia; Hal ini akan mendorongnya untuk merasa cukup aman untuk berbagi perasaan dengan Anda. Jangan takut untuk memberitahu anak Anda bahwa Anda takut pada saat kecil dan bahwa Anda masih merasa takut hari ini.

• Terlibatlah dalam kehidupan anak Anda cukup untuk mengetahui siapa lagi yang bisa memberlakukan “sekolah tua”. Itu bisa mencakup guru, pelatih, penyedia layanan penitipan anak, anggota keluarga lainnya, dan lain-lain. Karena sekolah lama ada di sekitar kita, keberanian untuk masuk dan membuat perubahan terjadi meskipun Anda akan dinilai oleh orang lain (“Anda akan berakhir dengan anak laki-laki wimpy mama”).

• Tunjukkan kasih sayang fisik kepada anak Anda. Pelukan, ciuman, gulat, apapun yang bisa Anda kumpulkan. Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa anak laki-laki yang menerima ini dari ayah mereka lebih bahagia, lebih sehat, lebih cerdas, dll. Tunjukkan pada anak Anda bahwa Anda dapat memeluk atau merangkul pria lain juga untuk menunjukkan kasih sayang Anda. Apakah kamu menggeliat Anda adalah kandidat yang baik untuk yang satu ini.

• Bantu dia untuk mengidentifikasi dan memberi nama emosi sendiri serta emosi orang lain.
Anda bisa melakukan ini dengan mengajukan pertanyaan seperti, “Apakah Anda merasa marah saat Anda melakukannya?
“Cobalah untuk menilai orang kurang dan berempati lebih banyak – dia akan mempelajari keterampilan ini
darimu.

Mari membantu menciptakan dunia di mana anak laki-laki dapat menjadi sensitif dan kuat. Membiarkan